dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

08 December 2008

Aduhai

Aduhai mata yang masih segar
Mengapa masih terbuntang
Kenapa perlu melihat yang haram?

Aduhai badan yang belum lesu
Mengapa masih tegak
Kenapa masih setia menyandar kerusi?

Aduhai tangan yang mencapai
Mengapa dicapai rokok itu
Kenapa perlu membakar sebatang rokok?

Aduhai hati yang gundah
Mengapa masih gulana
Kenapa tidak engkau tenang?

Aduhai otak yang berfikir
Mengapa masih bekerja
Kenapa masih merepek disubuh hari.....

p/s : nukilan merepek di subuh hari

No comments:

Post a Comment