dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

31 December 2008

Banduan yang cerodik

Ada seorang Bapa, menulis surat ke anaknya yang ada di Penjara kerana dituduh terlibat dalam gerakan pengganas (macam Al-Qaeda).

Bunyinya: "Anakku, bapakmu ini dah tua, sekarang sedang musim tanam jagung, dan kamu ditahan di penjara pula, siapa yang nak bantu bapak mencangkul kat kebun jagung ini?"

Anaknya membalas surat itu beberapa minggu kemudian. "Demi Tuhan, jangan cangkul kat kebun tu, saya ada tanam senjata di sana," kata si anak dalam surat itu.

Rupanya surat itu dibaca dahulu oleh warden penjara, maka keesokan harinya setelah si bapak terima surat, datang satu platoon tentera ke rumah bapaknyer.

Tanpa banyak cakap mereka segera ke kebun jagung dan sibuk seharian mencangkul tanah di kebun tersebut. Setelah mereka pergi, si bapak tulis surat kembali ke anaknya.

"Anakku, setelah bapak terima suratmu, datang satu platoon tentera mencari senjata di kebun jagung kita, namun tanpa hasil. Apa yang harus bapak lakukan sekarang?"

Si anak membalas surat tersebut, "Sekarang bapak boleh mula tanam jagung, kan kebun dah dicangkul oleh tentara, dan jangan lupa ucap terima kasih dengan mereka."

Warden penjara yang membaca surat ini langsung pengsan.

p/s translated from indonesia

No comments:

Post a Comment