dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

03 December 2008

pening

mula mula cakap ini macam

Konsep Ketuanan Melayu di negara ini tidak lagi relevan dan ditolak rakyat pelbagai kaum, khususnya generasi muda, kata Timbalan Presiden MCA, Datuk Seri Dr Chua Soi Lek. 

lepas itu cakap ini macam pulak

Datuk Seri Dr Chua Soi Lek said today he stands by his view regarding the concept of Ketuanan Melayu, or Malay supremacy, despite heavy criticisms from Umno leaders.

akhirnya lia cakap ini macam

Datuk Seri Dr Chua Soi Lek hari ini mendakwa ada pihak tertentu yang sengaja memutarbelitkan ucapannya yang menyentuh tentang Ketuanan Melayu untuk membangkitkan kemarahan kaum Melayu.

Sebaliknya, kata Dr Chua, apa yang dimaksudkannya dalam ucapannya itu adalah dalam konsep perkongsian kuasa di dalam Barisan Nasional (BN).

dia juga pernah cakap ini macam

MCA deputy president Chua Soi Lek today said that it was time to change the concept of power sharing within Barisan Nasional.

tiba tiba

Chua Soi Lek: Bangsa MELAYU adalah sememangnya 'TUAN' kepada semua rakyat Malaysia.

gua punya KEPALA PUSING

gua mau TITON

No comments:

Post a Comment