dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

25 December 2008

Tudung Oh Tudung

TUTUP AURAT BUKAN SURUH BERSELUBUNG,
SAMPAI TAK NAMPAK MUKA DAN HIDUNG,
YANG FAHAM TUNTUTAN AGAMA AMAT BERUNTUNG,
TAK LAH BERSUNGUT, MULUT PUN MUNCUNG.

DAH KALAU MULA MINAT NAK BERTUDUNG,
CUBALAH SESUAIKAN APA YANG DISARUNG,
KALAU MASIH RASA JIWA TU "MENDUNG",
MAKNA NYA NAFSU TU BELUM DAPAT DIBENDUNG.

BERTUDUNG ITU BUKAN SATU PAKSAAN,
IANYA LEBIH KEPADA KEINSAFAN,
SELALUNYA NAFSU MASIH DIKUASAI HASUTAN SYAITAN,
ITULAH PASAL TREND FESYEN YANG BUKAN BUKAN.

No comments:

Post a Comment