dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

09 December 2008

ulangan

dulu bila mb selangor bising pasai itu kuota
ada olang konon bijak pandai lagi bising
siap angkat banner
siap bikin jalanraya jam
siap bayar student bikin demo
siap bikin surat penuh sign kasi sama itu mb

itu celita
dulu itu det pun sulah cakap
tapi talak orang konon bijak pandai bising bising
talak angkat banner
talak bikin jalanraya jam
talak bikin sulat banyak sign

gua tau apa pasai itu olang konon bijak bising bising
pasai itu mb dali p a k a t a n  r a k y a t
itu mb p e m b a n g k a n g

sikalang anak det bising
tak mau bikin banyak banyak sekolah
mesti mau bikin satu sekolah

lagi lamai olang bising oooo
nasib baik belum sampai angkat banner

bila gua buku baca
gua jumpa ini celita sulah ada dalam penyata razak 1956
lagi gua baca
ini celita itu jawatankuasa barnes 1950 sulah bising

sikalang mau tanya
apa pasai mau bising
lu olang bukan satu bot ka
atau olang yang bising ingat itu anak det seolang p e m b a n g k a n g

gua tunggu apa celita lagi

LINK

No comments:

Post a Comment