dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

02 January 2009

sambutan tahun baru

satu puak celebrate dengan pesta
dari pesta nyanyian
terus ke pesta lumba haram
tersampuk pulak pesta seks
tersesat ke pesta buih
terkinja kinja macam beruk kena belacan
terlompat lompat macam berdiri atas sarang semut

yang nganga penonton tv
yang meleleh liurnya penonton tv
yang mengira berapa kos pesta tu penonton tv
katanya ekonomi meleset tapi rizab kuat
tak kan pasai rizab kuat boleh belanja sukahati

10 saat sebelum 12 tengah malam
jenuh mengira dentangan pertama 12 tengah malam
menjerit sampai keluar anak tekak
melompat sampai kain koyak

di Kelantan pulak celebrate dengan puji pujian
dengan pengisian tazkirah
dengan pengisian nyanyian berunsurkan ugama
yang rugi penonton tv sebab tak de live
yang untung mereka yang pergi
walau pun hujan tetap meraikan

jam 12 tengah malam laungan azan berkumandang
sayu hati mendengar
terbukak pintu keinsafan
terasa kerdil di bumi pinjaman ini

di Perak teman perasan tak de bunga api
namun 1 januari 2009 datang tanpa halangan...
kalendar tetap berganti juga
tanpa mengira apa cara sambutan kita
yang penting cara sambutan bagaimana menjadi pilihan

No comments:

Post a Comment