dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

09 January 2009

Sengal Otak 5

Johan dilahirkan tanpa kedua telinganya, tetapi walaupuncacat dia berjawatan tinggi di sebuah bank. Dia sangat marah kalu ada orangyang mempersoalkan tentang telinga.Satu hari dia mahu mengambil kerani baru dan tigaorang disenaraipendek untuk sesi temuduga.

Calon pertama seorang lelaki yang mempunyai penampilan yang baik. Diakhir temuduga, Johan bertanya satu soalan kepada lelaki itu."Awak nampak tak sesuatu yang ganjil pada saya?""Ya, tapi minta maaf kalau saya kata tuan tak adatelinga, macam ayam" jawab lelaki itu dengan jujur. Merasa terhina denganjawapan itu, Johan mengusirnyakeluar dari pejabat.

Calon kedua ialah seorang perempuan yang berpengalaman bekerja di bankhampir 5 tahun. Dia lebih baik dari calon pertama tadi. Di akhir sesi temuduga, Johan bertanya soalan yang sama ditanya padacalon pertama."Awak nampak tak sesuatu yang ganjil pada saya?""Ya ...saya heran bagaimana tuan boleh mendengar saya dengan baik, sedangkantuan duduk jauh dari saya." puji perempuan itu. Sebaik mendengar jawapan dari perempuan itu, Johan berang dan menghalaunya keluar.

Calon terakhiradalah yang terbaik, walaupun masih muda diatelah bekerja lebih 8 tahun di bank. Selain bijak dia juga tampan danbergaya. Seperti calon terdahulu Johan bertanya soalan serupa."Awak nampak tak sesuatu yang ganjil pada saya?""Ya. Awak pakai contact lens," jawab pemuda itu menahan perasannya daritergelak. Walaupun terkejut, Johan gembira dengan jawapan pemuda itu. Diahairan kerana pemuda itu sangat teliti dan dapat melihatnya memakai contactlens walaupun mereka duduk agak jauh."Bagaimana awak tau" tanya Johan lagi. Pemuda itu tidak dapat lagi menahan gelihatinya lalu ketawa besar hinggajatuh terguling-guling sambil berkata," Dah tentu tuan tak boleh pakaicermin mata sebab tuan tak ada telinga, nak sangkut kat mana".

Huargh! Huargh! Huargh!"

No comments:

Post a Comment