dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

04 February 2009

Pantun Berpisah

Tuai padi antara masak
Esok jangan layu-layuan
Kami duk intai nampak tak nampak
Esok jangan rindu-rinduan

Malam ini menanam jagung
Malam esok menanam serai
10 bulan kita berkampung
Tup tup semalam kita bercerai

Orang Aceh sedang sembahyang
Hari Jumaat di tengah hari
Pergilah kasih pergilah sayang
Pandai-pandailah miké menjaga diri

khas untuk dato jamal

hehehehehe...

No comments:

Post a Comment