dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

07 May 2009

Bila Manusia Takut dengan Bayang-Bayang.

Hari ini, pelajar kelas saya 5 orang tak datang, seluruh sekolah tak yah ceritalah. 3 sekolah yang berdekatan tak yah tanyalah. Semua cerita yang sama. Guru lambat, murid tak datang, bas sekolah pun kena sekat. Takkan la bodo sangat penguatkuasa, bas sekolah pun tak kenal. Ada guru perempuan yang berpusing-pusing mencari jalan Lim Bo Seng. Dah sampai bila nak masuk tunjukkan pas kerja dia ditanya ada surat dari Pengetua tak?. Tak ke bodo punya soalan tu. Hanya kerana takut dengan bayang-bayang sendiri (biasalah orang bersalah mesti takut) satu Ipoh susah. peliknya, semalam IGP kata tak boleh tangkap sorang peragut yang mobile ni, pasal bila polis tunggu, mereka pergi tempat lain. Tapi hari ini beribu-ribu tenaga tu boleh pulak menunggu di tepi jalan dan digunakan untuk menangkap orang minum di kedai kopi, menghalang pekerja awam, pelajar sekolah dan semua orang. Eloklah tu. Teruskanlah kerja anda. Lagi ramai la orang meluat dengan pemerintahan yang takut dengan bayang-bayangnya sendiri (sebab bayangnya pun tau dia buat salah- salah apa -? Lu fikirlah sendiri)

1 comment:

peihong said...

memang dah terngat nak call ike tanya situasi tapi sibuk pulak petang tadi terus lupa...

selamat menulis dan teruskan...

Post a Comment