dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

15 May 2009

Pembangkang Zaman Dulu dan Sekarang

Cukup berbeza Pembangkang dulu dan sekarang.

Cerita dulu:

Pembangkang cukup dihinakan oleh UMNO ketika itu. Saya masih ingat bersama Pak Sako yang bertanding di Parlimen Temerloh. Kami naik boat dari Kuala Semantan ke Kg Sanggang. Jalanraya belum ada. Sesampai di Sanggang kami mahu naik tebing, tiba-tiba habis baju, seluar dan badan kami dibaling dengan najis manusia.

Kami turun semula ke Boat. Terus terjun ke Sg Pahang. Basuh baju seluar dan badan serta merta, busuk betul tahi orang UMNO tu.

Tapi kami degil, apabila baju kami dah kering, kami naik juga tebing itu dan terus ke kedai makan diatas tebing. Kami pinta beli minuman, dengan keras tuan kedai itu berkata: "Tak Jual" dan kami dihalau macam anjing.

Suatu hari Cikgu Ali dan Abang Tan pergi ke Kg Belengu kerana ada temu janji ceramah. Menurun dari Bukit Kelulut, pemuda-pemuda UMNO telah tunggu dengan parang, penggali dan cangkul. Abang Tan kena undur kereta, bukan senang, jalan kampong yang kecil. Pemuda UMNO itu kejar dan pukul kereka dan pukul tingkap kereta kena kepada tepi mata Cikgu Ali, berdarah. Buat repot polis di Bandar Temerloh, hapah tak ada tindakan.

Melalui lawyer Sivasubramaniam (pernah jadi ADUN Bandar Kuantan mewakili PRM), ketua pemuda UMNO Belengu yang memukul cikgu Ali itu disaman di Mahkamah. Masa bicara, Cikgu Ali dapat pampasan RM200.00, maka kami makan besarlah dengan duit yang dibayar oleh Pemuda UMNO tu.

Pembangkang apa pun tak ada masa tu. Kadang-kadang adalah sebuah kereta buruk untuk seluruh kawasan Parlimen yang begitu besar. Kawasan Parlimen Temerloh adalah seluruh Daerah Temerloh iaitu dari sempadan Negeri Sembilan membawa ke Jerantut, membawa ke Jengka Satu, membawak ke sempadan Kuantan - luasnya adalah sebuah Negeri Sembilan dicampur Melaka.

Tapi Pak Sako pada waktu itu hanya kalah lebih sedikit dari 1000 undi sahaja. Cukup kuat?
Tak usah ceritalah tentang telur busuk dibaling kearah kami, bahkan botol, dan batu juga dibaling. Teruk betul duduk disebelah pembangkang pada waktu itu. UMNO betul-betul samseng, mereka tu ramai dan kami sedikit, dan jahat betul mereka itu.

Cerita sekarang:

UMNO takut bertanding di Penanti. UMNO takut nak bubarkan DUN Perak. UMNO takut nak berjumpa rakyat. Siang-siang Mahathir sudah cakap kalau diadakan Pilihanraya di Perak, BN akan kalah teruk.

Dengan polis, spr, jabatan kerajaan, dan segala wang negara digunakan oleh UMNO, UMNO tetap takut.

Kenapa takut? Berpuluh-puluh tahun mereka dah menipu rakyat, dan rakyat tidak akan maafkan UMNO lagi.

Mudah ceritanya, kan?

sumber

1 comment:

mamai said...

ak ingin cuba memaafkan mereka tapi hati ku berkata tidak....

Post a Comment