dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

04 May 2009

Penyakit

Memang berpenyakit la orang 2 3 ari nih. Memula teman dikejutkan dengan aktiviti balun-membalun. Aper hal balun balun nih. Hilang akal aper.

Lepas tu ader lak arahan yang keluar ikut saluran lain. Siap cover line sebab tak mau kasi line penuh. Poodah chit. Ingat rakyat bodoh lagi ke. Sesi drama swasta yang ditayangkan nih,rakyat dah boleh bawa la.

Penyakit yang kronik lagi satu nih, ish tak tau la teman nak ngaborkan. Tenat kemain. Arahan ni tak relevan la en SPR oi. Tak pasal-pasal kene lantik tukang kira penyokong yang datang. Ader akai ker? Adakah dengan menyekat penyokong akan menyebabkan satu parti tu jd lg lemah,atau kome nih memang dah lemah. Apakah relevan tindakan ini disaat semua rakyat mahu demokrasi. Bila ader yang sokong si chin peng kome kabo giler sokong kominis. Tapi aper yang dibuat saling tak tumpah macam kominis...

Dimanakah yang dikatakan rakyat diutamakan?

No comments:

Post a Comment