dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

30 October 2009

PERSIDANGAN HARAM DUN PERAK 28 OKT '09

Sumber : Kamparin

Asalamualaikum dan salam sejahtera.

Perancangan tak bermaruah UMNO BN dan Dato' Ganesan

Kehadiran 28 ADUN Pakatan Rakyat(PR) adalah diatas notis peringatan persidangan dari Speaker YB Sivakumar, melalui surat bertarikh 13 oktober '09. Kami mula bergerak menuju ke bangunan SUK jam 9.35 pagi bersama YB Speaker yang lengkap berjubah dan berkopiah sebagai Tuan Yang di Pertua dewan. Saya dan rakan lain seiring berjalan dengan Speaker.

Kami dihalang polis melalui 2 halangan/checkpoint sebelum sampai ke pintu/gate utama melalui jalan medan istana. Setiap halangan kami terpaksa bergelut dan berperang mulut dengan anggota polis yang menggambarkan seolah-olah mereka hanya fokus pada YB Sivakumar. Beberapa tindakan dibuat oleh polis bagi menghampiri YB Speaker Sivakumar. Saya sendiri menyedari hal ini telah memegang rapat tangan YB Sivakumar. Kami dibenarkan masuk satu demi satu disetiap checkpoint dan kami mengelilingi YB Sivakumar sambil berjalan. Suasana dan kehadiran anggota polis dan kenderaan trak yang banyak serta anggota FRU berkelengkapan penuh siap siaga semacam suatu pertempuran sengit akan berlaku. Ketua polis Ipoh di lihat berdiri diatas trak FRU bersama dua anggota siap dengan senapang dan pancutan simbahan asid dan gas. Disepanjang jalan dan tengah jalan dipenuhi anggota polis, SB siap berkamera video dan senjata. Namun semua warga media tidak dibenar mengekori kami.

Sampai di pintu utama, gate ditutup oleh keselamatan SUK yang mana bilik kawalan dikuasai oleh polis dan mereka hanya membuka gate setelah kami merayu dan akhirnya bertengkar supaya dibuka gate dan setelah dibuka kecil baru kami dibenar masuk satu demi satu juga. Kemasukan kami keperkarangan bangunan SUK dinanti oleh polis ramai, beruniform dan juga memakai vest POLIS. Ratusan kakitangan kerajaan melambai kami dari beranda dan celah tingkap-tingkap pejabat tanda sokongan. Saya turut membalas lambaian mereka sambil sempat melaungkan "HIDUP DIDUP, HIDUP RAKYAT!

Kami masuk ke lobi lif, namun lif semacam tidak berfungsi. Semasa dilobi lif polis cuba menghampiri Sivakumar tapi kami bertahan sehingga berlaku pergelutan kerana nampak mereka mahu menghalang kemasukan kami. Setelah bergelut hampir 6 minit maka kami keluar dari lobi lif dan berjalan menghala ke gate dan bertemu untuk beritahu orang ramai dan warga media bahawa kami dihalang polis dari masuk ke dewan. Setelah mendapat persetujuan dari pegawai Glenn bahawa kami tidak akan dihalang didalam perkaranag bangunan SUK , maka masuk semula. Kali ini gate sekali lagi ditutup dan kami terpaksa pinta dibuka dan barulah dibuka. Bayangkan berapa lama masa terbuang dalam insiden ini sahaja.

Setelah melepasi gate kami menuju ke lobi lif lagi satu untuk ketingkat 3 yang terpaksa melalui tempat letak kereta pegawai kerajaan. Semasa ditempat letak kereta ramai anggota polis diarah menyekat kami untuk menagkap Sivakumar. Berlaku pergelutan dahsyat disitu, Saya yang ketika itu memegang tangan kiri Sivakumar seolah direntap dan terlepas. Kopiah Sivakumar dirampas oleh ASP Bala. Beberapa ADUN PR yang cuba menghalang telah dikasari . Saya terlihat YB Chan Meng Kai (Simpang Pulai ) tersungkur dan terbaring di atas lantai dikelilingi polis! Sivakumar di kerumuni polis sehingga dicekik dan dihimpit perutnya, dia cuba menjerit tapi suara tak keluar barangkali tercekik kuat. Saya meraung dan menjerit meminta pertolongan dari kalangan kakitanagn kerajaan dan pemandu yang ramai melihat dan menonton kekejaman polis terhadap kami. Saya menjerit acap kali meminta pertolongan namun polis terus menerpa kami . Ketika itu Sivakumar kelihatan lesu dan mereka merentap jubah yang dipakainya. Saya turut menahan supaya Sivakumar tidak cedera namun polis terus merentap dan merampas jubah yang dipakainya dengan ganas dan dahsyat sekali. Akhirnya jubah yang dipakai koyak rabak dan tertanggal dari Sivakumar. Dia hanya dapat pegang cebisan jubah berjalur emas sebagai simbol cebisan demokrasi yang dikoyak robekan oleh UMNO BN di Perak.

bersambung.........

No comments:

Post a Comment