dari ruyung yang pecah maka sagu bertaburan, 
dari katak yang tidak mati bila menyeberangi jalan, 
dari lembu yang mempertahankan hak namanya, 
dari meja yang ditepuk dan gelas pecah,
dari otak pemikir marhaen yang rendah IQnya, 
dari pandangan serong mata hati, 
dari racauan jiwa yang kacau,
dari kail sejengkal laut dah diduga,
dari anjing yang berjaya meruntuhkan bukit,
dari kelawar yang jaga siang,
dari pungguk yang cuba merindui mentari,
dari tikus yang berjaya membaiki labu,
dari 1Hz ke infiniti,
dan.....

-de' owner-

25 May 2009

mengapa ada tolak ansur?

Najib kata kat HINDRAF jangan nak demand kalo tak nak kena ISA.

heran teman? sapa ada reminder pulak? setahu teman ISA ni mana ada tolak ansur? tu pasai bicara pun tak payah terus tangkap dan sumbat ke kemunting je? kenapa kali ni ada tolak ansur?

awat ada tolak asur kali ni, najib ooooiiiiiiiiiii? hang TAKUT ka?

wa chow sin

sogok, rasuah, sprm, bla bla bla

asai pilihanraya jecik je keluar le balik cerita sogok menyogok ni. sogok seuruh jangan bertanding la? sogok suruh tarik diri la? rasuah duruh undi la? macam macam cerita yang teman baca asei ada pilihanraya kecil. same old script...

Yang teman heran tu... kes sogokan tu dah berminggu minggu lamanya. ada jugak yang dah berbulan bulan. kenapa sekarang baru nak pecah tembelang? nak kumpul bukti? apa kelayakan kita yang konon kononnya nak kumpul bukti?

Pengalaman teman bekerjasama dengan BPR (nama pada masa tu), lepas je si polan mintak rasuah dam nak mai balik esuk untuk amik habuan dia... terus je teman call bpr. dengan bantuan bpr teman dilengkapi gadget untuk merakam perbualan. Malahan wang habuan yang telah direkod nombor sirinya turut dibekalkan oleh pihak BPR... pendek cerita, kes settle dengan bukti rakaman suara serta ditangkap masa mengambil wang habuan.

itu cerita teman. jadi teman yang bodoh bodoh alang ni pun boleh pikio macam ni, ngapa kome yang berkelulusan tinggi sampai jadi menteri, sampai jadi ahli politik, sampai jadi adun tak boleh pikio macam ni... so next time bila ada offer rasuah je terus contact SPRM untuk uruskan masalah pening ni... senang cerita...

mungkin gamaknya deem ni nak tengok berapa yang dioffer... kalo cecah million tak nak repot, tapi kalo puluh ribu baru nak report kot... ATAU deme jugak macam kita yang dah tak percaya dengan kredibiliti SPRM...

wa chow sin

Bila BN tidak bertanding

Mungkin lepas mengetahui siapa pemenang Piliharaya kecil Penanti ni kita boleh buat satu perbandingan. perbandingan diantara pilihanraya kecil sebelum ni yang BN bertanding dengan penanti yang BN tidak bertanding.

Perbandingan ni akan menunjukkan perbezaan statitik yang ketara dalam beberapa elemen antaranya :

1. Report polis

2. jumlah anggota polis/FRU (matrek atau subtrek - ntah betoi ke tak ejaan teman ni)

3. Berapa pulak srikandi yang kena londeh

4. berapa helai flyer provokasi yang dijumpai

5. berapa pulak gas pemedih mata yang akan ditembak

6. Akan ada ke pejabat pendaftaran negara yag dibuka sampai puui 12 tengah malam

Cuba bandingkan nanti statistik antara Penanti dengan Bukit Gantang, Bukit Selambau, Batang Ai, Kuala Terengganu dan Permatang Pauh? Kemudiannya tengok pulak statitik Manek Urai nanti?

tanpa statitik ni pun; polis, FRU, wartawan, jurugambar, cameraman tv, penyokong PR serta pemimpin PR dapat merasakan bahawa tanpa BN pilihanraya kecil lebih aman.

p/s : dengarnya FRU tak perlu pakai pakaian anti rusuhan masa bertugas di Penanti hari tu.

wa chow sin